Monday, November 11, 2013

Layanan Buruk Suspek Bunuh Ambank: Indonesia Perlu Kemuka Bantahan

Aku betul tak faham kenapa ramai sangat yang gembira bila suspek utama kes pembunuhan seorang pegawai Ambank di Subang Jaya pada 23 Oktober yang lepas berjaya ditangkap polis.  

Termasuklah yang menyatakan kegembiraan itu semalam ialah Najib Tun Razak!!

Ini biasalah, orang macam Najib memang kemaruk publisiti politik, walhal dia bukan Menteri Dalam Negeri pun, tak tahu apa yang kecoh sangat.  Zahid Hamidi pun tak cakap apa-apa.

Seolahnya suspek yang dikenali sebagai Ardi itu telah pun didapati bersalah atas kesalahan tersebut dan sedang menunggu tarikh untuk digantung saja layaknya.

Kita sebenarnya tidak tahu sama ada Ardi benar-benar bersalah atau tidak.  Tekanan dari masyarakat dan pemimpin gila publisiti macam Najib, yang dihadapi pihak polis untuk menyelesaikan kes ini dengan segera, memungkinkan orang yang tidak bersalah ditangkap.

Lagipun dari segi perundangan, CCTV dan sebagainya ini bukan bukti sahih yang mengatakan Ardi ini bersalah.  Kalau bukti CCTV saja sudah cukup, Mahkamah boleh tutup, hakim semua boleh cari kerja lainlah.

Masih banyak persoalan yang tidak terjawab.  Antaranya senjata pembunuhan yang digunakan dalam kejadian tersebut, wang rompakan sebanyak RM 450,000 yang masih kita tidak tahu hujung pangkalnya sama ada berjaya dirampas atau tidak, dan sebagainya.

Rupa?  Dalam dunia ini tak silap aku, ada banyak orang yang muka hampir sama.  Aku sendiri ada kawan yang mirip dengan murka Ardi ini.  Dari gemuknya, dari rendahnya, dari bulatnya muka, semua ada mirip-mirip Ardi.  

Cuma sebab dia ini rakyat Malaysia tulen sahaja yang buat aku yakin dia bukan Ardi.

Apa pun, dalam 'keterujaan' ini, Pakatan Rakyat mahu hak asasi Ardi ini diambil berat oleh pihak polis.  Dari cara dia ditangkap semalam, aku bimbang, Ardi ini akan menerima penyeksaan yang amat dahsyat di dalam tahanan nanti.

Cuba sesiapa tanya, apa keperluannya suspek penjenayah biasa macam Ardi dikawal oleh sekurang-kurangnya 4 orang anggota komando Unit Tindakan Khas (UTK) polis yang lengkap bersenjata dan bertopeng muka?  


Dia bukan suspek pengganas, atau dari kartel dadah sehingga perlu dikawal seperti itu?

Maka itu Pakatan Rakyat menggesa kerajaan Indonesia agar mengemukakan bantahan rasmi atas layanan tidak berperkemanusian rakyatnya oleh polis Malaysia.  Ini bersesuaian dengan gesaan Datuk Seri Anwar Ibrahim kelmarin yang mahu kerajaan negara-negara ASEAN menilai rekod hak asasi manusia di Malaysia.

Pakatan Rakyat sendiri bersedia membantu kerajaan Indonesia dimana perlu dalam soal ini, termasuk menyediakan bantuan guaman ke atas suspek berkenaan (kos ditanggung kerajaan Indonesia).

9 comments:

Anonymous said...

aduh bodohnya post kau ni

Anonymous said...

aduh, bodohnya post kau ni

Anonymous said...

bodoh

nyo komeng said...

KEBANYAKAN ARTIKEL DALAM BLOG INI MACAM HAMPAS.

BODOH!!!

ahmad fahmi said...

orang2 kat atas tolong zahirkan ape dalam otak aku. terima kasih.

Anonymous said...

Bodohnya engko ni, wat post mcm org gila je gamaknya...

Anonymous said...

blogger bingai yang post artikel bingai gak.. mampus lu ardi..!!

Anonymous said...

Sedih tul aku tgk penulis ni.. Ckp tah ape2.

Anonymous said...

Bolg terbaik. Sebab untuk mencari keadilan dan kebenaran.